Wisata Kuliner Palembang

Walau ada darah Palembang, tapi KangMan belum pernah menginjakkan kaki di Bumi Sriwijaya. Untungnya, awal tahun 2015 ini pas ada nikahan sahabat karib yang asli dari Palembang. Kesempatan pun dipergunakan untuk sekalian berwisata di kota ini.

Setiap bilang kalau Mut dan KangMan mau ke Palembang.. Pasti yang diucapkan orang pertama kali adalah nama makanannya. Jaadii,, postingan kali ini Mut mau nyeritain makanan apa aja yang sempat membuat gagal diet OCD kitah. Huhuuuu..๐Ÿ˜ฆ

  1. Pempek

Yap. Ke Palembang tanpa makan pempek itu seperti kena demam gara-gara cinta. Hati deg-degan, gregetan, gimanaaaaa gituuuh.. Hahahaha.. #lebay ย :shock:

Banyak banget restauran pempek yang ada di Palembang. Sebelum Mut dan KangMan berangkat ke Palembang, kita sempet nanya-nanya ke orang-orang tentang tempat makan pempek yang paling maknyus di Palembang itu dimana.. Tapi saran dari tiap orang berbeda aja doooonggg.. Jadi dari yang awalnya mau minta pendapat sehingga dapat dihasilkan kesimpulan yang terpampang nyata,, yang ada malah kita kebingungan gara-gara resto sana enak, resto sini enak..ย Alhasil,, pas di Palembangnya kita datengin semampu kita aja.. Hahaha..:mrgreen:๐Ÿ™„๐Ÿ˜†

Pempek pertama yang kita icip adalah PEMPEK CANDY. Pempek ini persis ada dibawah hotel kita. Jadi yaaa.. Selama 3 hari 2 malam, kalau kelaperan, kita mampir kesini.. *perut, maap yaaah*

Pempek Candy

Masuk resto bisa milih mau makan yang mana.. Foto Atas: Pempek kapal selam, adaan, kulit Foto Bawah: Kiri – Pempek telur, Kanan – Pempek pistel, lenjer

Di Pempek Candy, kita bisa langsung ngambil pempeknya sesuai keinginan, ataupun duduk dulu baru mesen (seperti layaknya restauran biasa). Harga satu pempek kecilnya IDR 3.000 saja. Makan lima juga udah cukup kenyang koook..

Kalau yang pernah Mut dan KangMan makan di Jakarta, umumnya pempek berjenis lenjer, kapal selam, adaan, sama kulit. Nah, yang unik dari pempek di Palembang, adalah ada jenis pempek yang isinya parutan pepaya muda. Disebutnya pempek pistel. Rasanya? Enak juga kok..๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜ฏ

Pempek Candy

Pempek Candy

Pempek kedua yang kita icip adalah PEMPEK VICO. Berbeda dengan Pempek Candy, kalau Pempek Vico penyuguhannya seperti saat kita makan di Rumah Makan Padang. Semua jenis pempek yang dalam bentuk kecil di suguhkan dalam piring besar. Nanti yang kita bayar hanya yang kita makan saja. Kalau mau nyoba pempek yang besar, atau menu yang lain, tinggal di pesan ke pelayannya saja.

Pempek Vico disajikan, tinggal dipilih yang mau yang mana..

Pempek Vico disajikan, tinggal dipilih yang mau yang mana..

Dan, kalau di Pempek Candy pesanan kita akan digoreng dulu. Kalau di Pempek Vico, pempeknya tidak digoreng.. Kecuali bila memesan pempek yang besarnya (seperti kapal selam).

Pempek terakhir yang kita makan adalah PEMPEK BERINGIN. Ini pas ada di ruang tunggu bandara. Berhubung pesawat kembali ke Jakartanya delay 1,5 jam. Yaa,, kita sambil icip-icip pempek lagi deh. Hahahaha.. *tengok perut*๐Ÿ˜Ž

Pempek Beringin yang di Bandara Sultan Mahmud Badarudin gaya pelayanannya mirip seperti Pempek Candy, kita bisa milih dan ngambil langsung pempek sendiri. Cumaa, seperti Pempek Vico, pempek nya ngga digoreng lagi.

Pempek Beringin

Pempek Beringin

Buat yang jadi ngiler abis baca tulisan diatas, mohon jangan nagih oleh-oleh ke Mut.. Monggo pesan saja ke restauran-restauran tersebut via online. Yap. Mereka menerima order pesan antar loooh.. Jadi tinggal milih mau pempek apa aja, berapa banyak.. Nanti diitungin ongkos kirimnya berapa. Dan tadaaaa,, beberapa hari kemudian langsung bisa deh makan pempek dirumah.. Nyammm..๐Ÿ™‚๐Ÿ˜ฎ

Pesan Pempek Candy, Pempek Vico, Pempek Beringin. Tinggal di klik di namanya, langsung menuju TKP pemesanan.

Kalau ditanya yang paling enak yang mana… Karena Mut dan KangMan sukanya pempek yang digoreng. Kami lebih prefer Pempek Candy daripada yang lain. Cuma yaa,, tiap orang punya like dan dislike nya masing-masing. Jadi, kalau ke Palembang, bolehlah diicip-icip semua-muanya…๐Ÿ˜†๐Ÿ˜‰

  1. Pempek Panggang

Satu lagi jenis pempek yang jarang ditemui di restauran pempek di Jakarta.. Namanya pempek panggang.

Pempek Panggang

Pempek Panggang

Mut dan KangMan nyobain pempek panggang ini di Pempek Candy.ย Ada dua jenis pempek yang tipe panggang. Yang biasa, warnanya putih, dalamnya ada isian pedes-pedesnya. Dan pempek lenjer balur telur bebek, yang juga dipanggang. Dua-duanya sama-sama enyaaaaak….!:mrgreen:๐Ÿ˜ฏ

  1. Tekwan

Sepupu jauh dari cuankie dan bakso. Yang anget-anget dari Palembang adalah Tekwan. Pas banget Mut dan KangMan dateng di musim hujan. Jadilah kita icip-icip juga tekwan ini,, yaang,, lagi-lagi dibeli di Pempek Candy..

Tekwan

Tekwan

Hujan rintik-rintik. Sore hari. Makan yang anget berkuah. Aduuh enaknyaaaaaa… *tengok perut lagi*๐Ÿ˜€

  1. Es Kacang Merah

Selain pempek dan saudara turunannya,, yang ga boleh ketinggalan diicip adalah Es Kacang Merah. Makan seporsi pempek dan minum es teh manis? Itu udah biasa.. Makan seporsi pempek dan minum es kacang merah? Itu baru maknyusss… hahahaha…๐Ÿ˜†

Es Kacang Merah

Es Kacang Merah

Mut dan KangMan nyicip es kacang merah ini di Pempek Vico dan Pempek Candy. Dari kedua tempat ini, yang paling enak menurut kami adalah yang di Pempek Vico. Sayangnya lupa difotooo.. Huhuuu..๐Ÿ˜ฆ

  1. Martabak HAR

Kuliner berikutnya adalah nyicipin Martabak HAR (Haji Abdul Rozak). Awalnya Mut kira martabak ini sejenis martabak asin di Jakarta. Martabak yang digoreng, dengan isi campuran daging cincang, telur, dan daun bawang. Ternyata salah besar saudara-saudaraa..

Martabak HAR

Martabak HAR

Walau sama-sama digoreng, dengan bentuk akhir yang mirip dengan martabak asin di Jakarta, tapi isi dari Martabak HAR ini hanya telur saja. Bisa telur ayam, bisa juga telur bebek. Seporsi Martabak HAR akan ditemani dengan seporsi kari kentang. Jadi ala-ala makanan India gituu.. Harganya IDR 20.000 seporsi.

  1. Mie Celor

Pilihan sarapan pagi selain di hotel adalah dengan menyicipi Mie Celor 26 Ilir. Mie Celor ini terbuat dari sejenis mie kuning, yang dicampur dengan kuah santan, ditambah tauge, telur rebus, dan udang. Paling maknyus kalau dimakan saat panas. Ditemanin dengan segelas teh hangat dan kerupuk.. Bikin KangMan ketagihan. Nyam..๐Ÿ™‚

Mie Celor 26 Ilir

Mie Celor 26 Ilir

  1. Restauran Riverside

Udah capek seharian keliling Palembang, di malam hari paling cocok kalau ditutup dengan melihat Jembatan Ampera. Nah, Restauran Riverside ini salah satu opsi yang bagus kalau mau berfoto dengan latar Jembatan Ampera. Sebenarnya Mut kesini pengen nyicip si pindang ikan.. Apadaya lagi out-of-stock si pindangnya. Huhuuu..๐Ÿ˜ฅ

Restauran Riverside

Restauran Riverside

Masih banyak makanan khas Palembang yang belum diicip. Mut belum nyoba model, laksan, celimpungan (lucu namanya yah!), tempoyak, burgo, dll. Nanti lagi deh yaa diicipnyaaaa.. Kasian timbangannya nanti. Hahahahaโ€ฆ

One thought on “Wisata Kuliner Palembang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s